Mengenal Phyllanthus niruri L sebagai Immunomodulator yang digunakan Oleh Stimuno untuk Anak

Phyllanthus niruri L Stimuno untuk Balita
Ahyari.Net – Ini dia Phyllanthus niruri L yang dipakai oleh Stimuno untuk Balita

Tumbuhan sebagai sumber daya alam yang tak terbatas dan penting untuk pengembangan obat, kemotipe baru, farmakofor, dan agen bioaktif lainnya yang berharga, untuk berbagaimacam indikasi terapi. Banyak senyawa yang diturunkan dari alam telah digunakan secara langsung sebagai entitas obat; sementara banyak lainnya juga dapat berfungsi sebagai model kimia untuk desain sintesis atau semi-sintesis molekul obat baru. Sejumlah besar senyawa alami saat ini dalam berbagai tahap perkembangan klinis, menyoroti signifikansi dan kelangsungan hidup produk turunan alam sebagai sumber kandidat obat baru. Tulisan ini mengulas Phyllanthus niruri L. (P. niruri) yang menjadi bahan dasar pada produk Stimuno untuk Balita, salah satu spesies herba di antara sejumlah besar tanaman obat yang telah dipelajari secara luas di seluruh dunia.

P. niruri (Euphorbiaceae) adalah tanaman tropis terdistribusi di seluruh dunia yang diakui karena penggunaan etnomedisinalnya yang serba guna. Ini fitur beberapa sifat farmakologis seperti imunomodulator, anti-virus, antibakteri, diuretik, anti-hiperglikemia dan hepatoprotektor. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa P. niruri secara tradisional telah digunakan di banyak negara tropis untuk mengobati berbagai penyakit, seperti batu ginjal, penyakit hati kronis, diabetes, dan infeksi virus. Nama lain dari tanaman herbal dalam berbagai bahasa adalah chanca piedra (Spanyol), quebra-pedra (Portugis), keezha nelli (Tamil), keezhar nelli (Malayalam), turi hutan dan meniran hijau (Indonesia).

Phyllanthus niruri L Meniran Hijau

P. niruri adalah gulma setinggi 2 kaki dan memiliki daun kecil yang tumbuh secara bergantian dalam 2 baris. Daunnya seperti membran dan luar biasa tipis dan glaucous di bawah permukaannya, berbentuk elips dan memiliki dasar yang sempit dengan 2 ketentuan. Tanaman ini memiliki cabang herba dan kulit hijau muda seperti beludru. Bunga monoecious tanaman berukuran kecil dan tumbuh berpasangan dengan warna hijau pucat yang sering memerah dengan nada warna merah. Buahnya kecil dengan bentuk kapsul tertekan dan globosa dan mengandung biji endospermic dan trigonous. Biasanya seluruh tanaman P. niruri digunakan dalam persiapan obat oleh herbalists sejak phytochemical aktif, seperti flavonoid, alkaloid, terpenoid, lignan, polifenol, tanin, kumarin dan saponin, telah diidentifikasi dari berbagai bagian tanaman. Ekstrak ramuan ini telah terbukti memiliki efek terapeutik dalam banyak studi klinis, yang juga akan disajikan dalam ulasan ini.

Ruang lingkup tinjauan ini meliputi bukti klinis yang menunjukkan manfaat tanaman P. niruri dengan sifat imunomodulatornya, untuk pengobatan berbagai penyakit menular. Bukti-bukti ini diharapkan dapat memberikan pabrik tempat yang lebih signifikan dalam pengaturan klinis saat ini, terutama dalam pengelolaan penyakit menular.

P. niruri secara ilmiah telah dipelajari dan dievaluasi dalam berbagai uji klinis pada penyakit menular, seperti hepatitis B kronis, TBC paru-paru (TB), vaginitis, serta varicella-zoster infeksi. Dalam penyakit seperti itu, sistem kekebalan tubuh yang efektif sangat penting untuk keberhasilan pengobatan dan pemberantasan patogen. P. niruri telah dipelajari karena kapasitasnya untuk memodulasi dan mengaktifkan sistem kekebalan, fitur farmakologis yang sebagian berkontribusi pada aplikasi etnomedisinal dari ekstrak tanaman dalam pengelolaan penyakit menular.

Ma’at menunjukkan bahwa ekstrak P. niruri meningkatkan aktivitas dan fungsi komponen sistem kekebalan tubuh, seperti stimulasi yang ditandai dari sitotoksisitas sel pembunuh alami (NK), sekresi faktor nekrosis tumor (TNF) -? oleh subset T-helper 1, dan menurun interleukin (IL) -10 sekresi oleh T-helper 2 bagian. Oleh karena itu, P. niruri memodulasi imunitas humoral dan seluler. Sejalan dengan temuan tersebut, Nworu et al. dalam penelitian mereka melaporkan bahwa ekstrak air P. niruri adalah mitogen limfosit murine yang poten, menginduksi peningkatan yang nyata pada ekspresi pembuat aktivasi permukaan (CD69) dan proliferasi limfosit B dan T. Kultur splenosit naif yang dipicu ekstrak P. niruri juga meningkatkan produksi interferon (IFN) -? dan IL-4 dalam cara yang tergantung pada konsentrasi. Fagositosis, aktivitas enzim lisosom, dan TNF-? yang dilepaskan oleh makrofag yang berasal dari sumsum tulang murine secara signifikan ditambah dengan pra-perawatan dengan ekstrak. Selain itu, oksida nitrat yang dilepaskan oleh makrofag juga dimodulasi oleh ekstrak. Kapasitas ekstrak P. niruri sebagai imunomodulator telah menjamin banyak studi klinis ekstrak untuk pengobatan penyakit menular.

Selain itu, sebuah studi oleh Liu et al. dan Mohan et al. juga secara kuantitatif menentukan aktivitas antivirus ramuan ini dalam sistem in vitro yang terdefinisi dengan baik.